SCP-016 Virus Sadis Paling Kreatif-Sentient Micro-Organism

SCP-016 – Sentient Micro Organism, kelas Obyek: Keter (Berbahaya).
Prosedur Penahanan Khusus: SCP-016 harus tetap dalam batas ruangan (5x5x5) meter setiap saat, dijaga pada suhu tidak melebihi nol (0) derajat Celcius. SCP-016 sendiri harus tetap berada di cawan petri di dalam kubus penahanan sepanjang waktu kecuali diarahkan sebaliknya oleh personel Level 4 atau O5. Dokumentasi lengkap eksperimen dengan SCP-016 harus diserahkan sebelum dan sesudah sampel dan duplikat SCP-016 dapat diambil. Kegagalan untuk mengikuti prosedur ini akan mengakibatkan penghentian atau penugasan kembali (turun reputasi) menjadi karyawan (personel) kelas D. Hanya personel yang berwenang yang diizinkan untuk mendapatkan sampel dan percobaan dengan SCP-016 dalam kondisi penyimpanan BC-L5.

Jika wabah terjadi, meskipun personil sudah mengikuti prosedur yang disebutkan di atas, personil dasar direktif akan menerapkan kuncian Kode Etik dan rencana penahanan. Personil yang terinfeksi harus diakhiri (???) di lokasi oleh pasukan keamanan yang memakai peralatan anti-biologis dan anti-kimia yang memiliki Misi Berorientasi Misi (MOPP) standar. Jika infeksi tidak terkandung setelah 48 jam, perangkat nuklir di tempat akan diledakkan (???). Personil yang tersisa tidak dievakuasi dalam keadaan apa pun (???).

SCP-016 telah terbukti dapat bertahan hingga enam (6) jam pada permukaan keras, dan hingga beberapa menit di udara. Cahaya ultraviolet dengan intensitas tinggi dan konsentrasi larutan ortho-phthalaldehyde yang tinggi telah terbukti efektif dalam mendisinfeksi (membasmi sebagian SCP-016) dalam permukaan non-organik.

Keterangan: SCP-016 adalah patogen yang dibawa oleh darah yang diambil dari seorang pekerja tambang di █████ yang melukai dirinya sendiri saat bekerja di lapisan batubara dalam. Luka terkontaminasi (terinfeksi) dengan debu batubara dari tambang, mungkin menginfeksi pekerja dengan spora aktif. Selama beberapa hari berikutnya, SCP-016 melanjutkan untuk menginfeksi karyawan yang tersisa di kamp pertambangan, serta tim krisis CDC yang dikirim untuk menangani epidemi tersebut. Personil Yayasan SCP kemudian mengambil alih penyelidikan dan menghentikan semua personil yang terkena dampak. Pasien Zero dibawa ke penangkaran, dan poros tambang runtuh oleh alat peledak.

mikro organisme creepy
mikro organisme creepy

SCP-016 memiliki masa inkubasi mulai dari 24 jam hingga dua (2) tahun, tergantung pada keberadaan dan jumlah inang manusia lainnya di area tersebut. Gejala pertama menyerupai flu biasa, dan termasuk mata gatal, pilek, batuk, dan nyeri tubuh. Tahap kedua mulai setelah 48 jam, demam, paru-paru terisi aerosol lembab dari cairan tubuh. Selama fase tiga, pendarahan deras dari setiap lubang tubuh, termasuk hidung, saluran air mata, anus, pori-pori kulit, mulut, uretra, dan vagina (dalam kasus wanita). Selama tahap akhir, tekanan darah bertambah tinggi hipertensi luar biasa, penderita muntah darah (menyembur) ke jarak lebih dari lima (5) meter. Jika penderita (ingang or host) selamat dari gejala tadi mungkin dengan pertarungan kekebalan tubuh melawan patogen SCP-016 maka SCP-016 akan menjadi mati sebagai virus dan akan hidup lagi kembali ke fase inkubasi (pertama, daur ulang or looping).

Addendum: Log Eksperimen Properti Transformatif SCP-016

SP0NS0R:

Subjek D-016-1: Personil D-Class terinfeksi oleh SCP-016. Saat pertama kali menunjukkan gejala, bagian subjek perlahan dibanjiri air selama 24 jam. SCP-016 bermutasi secara frontal yang merubah paru-paru menjadi insang. Subjek bertahan selama dua (2) minggu lagi ketika SCP-016 mentransformasi kaki-kakinya menjadi sirip, menyebabkan matanya menjadi atrofi, dan meningkatkan indera pendengarannya menjadi kemampuan echolocation tipe-cetacean (lumba-lumba). Akhirnya penderita berubah seutuhnya dari manusia menjadi mamalia mirip lumba-lumba. Subjek diakhiri dengan menguras semua air dari tempat tinggalnya, menyebabkannya sesak napas: tubuh kemudian dikremasi (dibakar bersama dengan pemusnahan SCP-016 yang ramah terhadap tubuhnya, tapi dapat menulari orang lain) tanpa otopsi.

Subjek D-016-2: Personil D-Class terinfeksi oleh SCP-016. Saat pertama kali menunjukkan gejala, bagian subjek perlahan dibanjiri air selama 24 jam. SCP-016 bermutasi secara frontal, menyebabkan subjek mengalami pertumbuhan otot yang cepat dan meningkatkan pertumbuhan tulang pada buku-buku jari. Subyek kemudian berusaha untuk melarikan diri dari kurungan dengan meninju melalui pintu baja yang diperkuat. Subjek tidak berhasil dan mati karena tenggelam (???).

Catatan: Situasi yang sama, dua tanggapan berbeda. Menarik. – Dr. ████████

Subjek D-016-3: Personil D-Class terinfeksi oleh SCP-016. Subyek sebelumnya adalah seorang insinyur kimia yang meracuni istrinya setelah menemukan istrinya verzina dengan pria lain. Saat pertama kali menunjukkan gejala, bagian subjek perlahan dibanjiri air selama 24 jam. SCP-016 bermutasi menjadi keadaan teratomorfik (frontal), menyebabkan subjek tumbuh organ yang tidak biasa di dadanya, yang terdiri dari bilik dan dua (2) tabung terpisah. Organ terus mengambil air dan membengkak dan terus tumbuh membesar, sampai personel Yayasan, menyadari apa SCP-016 mungkin mencoba, dihentikan subjek dengan suara tembakan. Organ ditemukan mengandung beberapa kantung gas diisi dengan gas asetilena dan oksigen.

Subjek D-016-4: Personel D-Class terinfeksi oleh SCP-016. Subyek diberitahu untuk berkonsentrasi membentuk sayap. Tidak ada tekanan yang diterapkan. SCP-016 tidak bermutasi menjadi keadaan teratomorfik. Subyek meninggal pada tahap 3.

Subjek D-016-5: Personil D-Class terinfeksi oleh SCP-016. Subyek diketahui berkonsentrasi pada pembentukan sayap dan ditempatkan dalam kotak akrilik yang digantung 305 m (1000 kaki) di atas poros tambang. Pengatur waktu ditempatkan di luar kotak yang subjek diberitahu menunjukkan waktu untuk melepaskan. SCP-016 bermutasi menjadi keadaan teratomorfik, menyebabkan subjek menumbuhkan organ seperti tentakel di pergelangan tangan kirinya mirip dengan spinneret laba-laba: subjek memperpanjang organ tersebut melalui salah satu lubang udara kotak dan mengekstrusi zat yang kuat seperti sutra, yang kemudian digunakan untuk mengamankan kotak ke kabel. Subjek dihentikan ketika hitungan mundur mencapai nol dan bom diledakkan.

Catatan kaki
SCP-1801 sedang diselidiki karena kesamaan dengan SCP-016 yaitu penularan fatal yang menstimulasi produksi organ berlebih. Tunggu saatnya Cepuluh menerjemahkan penjelasan SCP-1801. Berbeda dengan SCP-008 Zombie Plague dan SCP-009 Red Ice yang telah Cepuluh paparkan, kedua ini bukan virus melainkan hanya zat cair menular yang bahayanya konsisten sehingga hanya kelas euclid belum sampai keter (bahaya objek sentient-SCP).

Garis Besar SCP-016:
Nama yang cocok hasil terjemahan yaitu ‘mahkluk hidup mikro berperasaan’ sedangkan Cepuluh cocok menamainya ‘virus paling kreatif’ karena kemahirannya mengubah DNA yaitu susunan fundamental (mendasar) yang membedakan kelas makhluk hidup di dalam filum chordata di dalam kingdom animalia. Selama inkubasi sejak subjek terinfeksi menjadi inanga, tampaknya plague SCP-016 mencoba mempelajari tubuh inangnya cocok menjadi apa, bagaikan pelukis di depan kanvas masih polos hendak mulai setelah melihat sekilas objek lukisannya.

slither
slither

Jika SCP-016 merasa inangnya (host) tidak cocok berubah menjadi sesuka perasaannya (sentient) maka dia akan membunuhnya sebagai demam berdarah ala virus ebola afrika dan hipertensi. Contohnya tertulis pada adendum berisi lima penderita (subjek, manusia yang menjadi inang, host). Host I berubah menjadi makhluk semacam lumba-lumba (cetacean), host II menjadi manusia kuat creepy, host III menjadi berkantung balon yang terus membesar, jika tak ditembak, host IV bersayap namun mati sebelum sempurna, host V berubah menjadi rasa ‘slither’ movie yang kalian pasti jijik saat menontonnya.

pesan SP0NS0R:

Sebutin semua virus paling sadis di bumi yang kalian tahu?
HIV AIDS, H5N1 flue burung, flue babi, antraks, ebola, malaria. Mereka belum seberapa sadis. Ingat movie Slither, virus lebih tepatnya parasit yang dijatuhkan UFO dari luar bumi, tapi sampai film selesai si UFO gak pernah muncul lagi sedangkan parasit raja slither masih hidup!

pesan SP0NS0R:
(Visited 1 times, 1 visits today)
Let's share it.
TwitterFacebookWhatsAppBufferLinkedInPin It
Let's read other pages.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.