Top 10 Premature Burials – Pemakaman Dini – Dikubur Hidup-hidup

Dimakamkan sebelum waktunya adalah salah satu hal paling menakutkan dari semua ketakutan. Edgar Allan Poe menulis tentang Premature Burial dan telah menjadi pokok bahasan banyak film horor. Kasus yata yang mengejutkan dari kesalahan mengerikan ini lebih umum daripada yang mungkin dipikirkan orang. Bertahun-tahun yang lalu ketika peralatan medis belum mumpuni untuk memastikan kematian, ada banyak kasus di mana orang-orang memiliki pengalaman mengerikan mati suri di peti mati mereka sendiri. Daftar ini termasuk 10 kasus seperti itu. Beberapa sumber untuk daftar berasal dari artikel surat kabar atau jurnal. Sumber utama lain yang digunakan untuk daftar ini adalah sebuah buku yang ditulis pada tahun 1905 berjudul Premature Burial and How it May Prevented yang mencakup beberapa kasus penguburan dini yang sebenarnya.

10. Virginia Macdonald, tahun 1851
Virginia Macdonald tinggal bersama ayahnya di New York City dan jatuh sakit, meninggal, dan dimakamkan di Greenwood Cemetery, Brooklyn. Setelah penguburan, ibunya menyatakan dugaannya bahwa anak perempuan itu tidak mati ketika dikubur dan dengan gigih menegaskan keyakinannya. Keluarga berusaha dengan sia-sia untuk meyakinkan ibu dari kematian putrinya. Akhirnya ibu bersikeras bahwa putrinya dikubur hidup-hidup, keluarga setuju untuk mengambil mayat. Yang membuat mereka ngeri, mereka menemukan tubuh tergeletak di samping, tangan-tangan itu digigit, dan setiap tanda-tanda penguburan dini.

Fakta Menarik: Ketika pemakaman Les Innocents di Paris, Prancis dipindahkan dari pusat kota ke pinggiran kota, sejumlah tulang belulang yang ditemukan menghadap ke bawah meyakinkan banyak orang dan beberapa dokter bahwa premature burial itu sangat umum.

9. Madam Blunden, tahun 1896
Ketika Nyonya Blunden dianggap mati, ia dimakamkan di ruang keluarga Blunden di Kapel Roh Kudus di Basingstoke, Inggris. Tempat penyimpanan itu terletak di bawah sekolah anak laki-laki. Sehari setelah pemakaman ketika anak-anak bermain mereka mendengar suara dari lemari besi di bawah. Setelah salah satu dari anak laki-laki itu berlari dan memberi tahu gurunya tentang suara-suara, sexton itu dipanggil. Lemari besi dan peti mati dibuka tepat pada waktunya untuk menyaksikan napas terakhirnya. Semua cara yang mungkin digunakan untuk menyadarkannya tetapi itu tidak berhasil. Dalam kesedihannya dia merobek-robek wajahnya dengan panik dan menggigit kuku jari-jarinya.

detik-detik premature burial
detik-detik premature burial

Fakta menarik: Sejumlah besar desain untuk peti kemanan aman dipatenkan selama abad ke-18 dan ke-19. Peti mati pengaman dilengkapi dengan mekanisme untuk memungkinkan penghuni mengisyaratkan bahwa ia telah dikubur hidup-hidup. Anda dapat melihat salah satu variasi di sini.

8. Artikel New York Times, tahun 1886
Woodstock, Ontario, 18 Januari – Baru-baru ini seorang gadis bernama Collins meninggal di sini, seperti yang diduga, sangat tiba-tiba. Satu atau dua hari yang lalu mayat itu digali, sebelum dipindahkan ke tempat pemakaman lain, ketika ditemukan bahwa gadis itu telah dikubur hidup-hidup. Kainnya robek menjadi serpihan, lututnya ditarik ke dagunya, salah satu lengannya dipelintir di bawah kepalanya, dan wajahnya menunjukkan bukti merasa tersiksa yang mengerikan.

tanda-tanda premature burial
tanda-tanda premature burial

Fakta Menarik: Pada abad ke-19, Dr. Timothy Clark Smith dari Vermont sangat khawatir tentang kemungkinan dikubur hidup-hidup yang diaturnya untuk dimakamkan di ruang bawah tanah khusus yang termasuk tabung pernapasan dan jendela kaca di dalam makamnya yang akan ijinkan dia untuk mengintip ke dunia yang hidup enam kaki di atas. Kamu bisa melihat makamnya di sini.

7. Artikel Telegraph Harian, tahun 1889

Grenoble, 18 Januari. Seorang polisi bersenjata dikubur hidup-hidup beberapa hari yang lalu di sebuah desa dekat Grenoble. Pria itu menjadi mabuk brendi kentang, dan jatuh ke dalam tidur nyenyak. Setelah dua puluh jam berlalu tidur, teman-temannya menganggap dia mati, terutama karena tubuhnya mengasumsikan kekakuan mayat yang biasa. Setelah teman-temannya bersama sexton mengubur si polisi, mereka mendengar erangan dan pukulan berjalan dari bagian dalam. Mereka segera menggali lulu melubangi peti mati, untuk membiarkan udara masuk untuk kemudian si polisi keluar dari penutupnya. Akan tetapi si polisi tidak lagi hidup, telah mem-mutilasi kepalanya dengan kejam karena usahanya sia-sia untuk membuka peti jenazahnya.

Fakta menarik: Ketakutan dikubur hidup-hidup disebut taphephobia. Kata “taphephobia” berasal dari “taphos” Yunani yang berarti “kuburan” + “fobia” dari “phobos” Yunani yang berarti “ketakutan” = secara harfiah, takut kuburan, atau takut ditempatkan di kuburan saat masih hidup.

6. Artikel Sunday Times, tahun 1838
Tonneins, 30 Desember. Sebuah kasus mengerikan pemakaman dini terjadi tidak lama sejak itu, di Tonneins, di Lower Garonne. Korban ialah seorang pria. Ketika sebuah suara tidak jelas terdengar dari kuburnya. Tukang kuburnya ketakutan malah segera melarikan diri untuk mencari bantuan, beberapa waktu berlalu sebelum dia kembali, ketika kerumunan, yang pada saat ini dikumpulkan dalam jumlah besar di sekitar kuburan, kubur digali, peti dibuka. Segera setelah papan pertama dilepas, dipastikan tidak diragukan lagi, bahwa si penghuni telah dikebumikan hidup-hidup. Wajahnya memberikan kesan susah payah dengan penderitaan yang telah dia alami. Seorang dokter, yang berada di tempat, membuka pembuluh darah, tetapi tidak ada darah yang mengalir.

prematureburial-tm
prematureburial-tm

Fakta Menarik: Dalam Skenario Worst-Case Scenario Survival, salah satu skenario terburuk yang tercantum dalam buku ini adalah bagaimana bertahan jika Kamu tak sengaja dikubur hidup-hidup dalam peti mati.

5. Jurnal Medis Inggris, tahun 1877
Di 8 Desember. Itu muncul dari bukti bahwa beberapa waktu yang lalu seorang wanita dikebumikan dengan semua formalitas yang biasa, kerabatnya percaya bahwa dia sudah mati, sementara dia hanya dalam keadaan koma. Beberapa hari setelah itu, kuburan di mana dia telah ditempatkan dibuka untuk penerimaan tubuh lain, ditemukan bahwa pakaian yang menutupi wanita malang itu compang-camping, dan bahwa ia bahkan mematahkan anggota tubuhnya dalam upaya untuk melepaskan diri dari dikubur dini. Pengadilan, setelah mendengar kasus ini, menghukum dokter yang telah menandatangani sertifikat mati, dan walikota yang telah memberi wewenang pemazatan, masing-masing tiga bulan penjara untuk pembunuhan tak sengaja.

Fakta Menarik: Saat ini, ketika definisi kematian diperlukan, dokter biasanya beralih ke “kematian otak” untuk menentukan seseorang sebagai mati secara klinis. Orang-orang dianggap mati ketika aktivitas listrik di otak mereka berhenti.

SP0NS0R:

4. Artikel New York Times, tahun 1884
“Dayton, 8 Februari. Sensasi telah diciptakan di sini oleh penemuan fakta bahwa Miss Hockwalt, seorang wanita muda dengan hubungan sosial tinggi, yang dianggap meninggal mendadak pada 10 Januari, dikubur hidup-hidup. Kebenaran yang mengerikan ditemukan beberapa hari yang lalu, dan sejak itu telah menjadi pembicaraan di kota. Keadaan kematian Miss Hockwail adalah aneh. Itu terjadi pada pagi saat perkawinan saudaranya dengan Miss Emma Schwind di Gereja Emannel. Sesaat sebelum jam 6 sore, wanita muda itu berpakaian untuk pernikahan dan pergi ke dapur. Beberapa saat kemudian dia ditemukan sedang duduk di kursi dengan kepala bersandar ke dinding dan tampaknya tidak bernyawa. Bantuan medis dipanggil yaitu Dr. Jewett, setelah dia memeriksanya, dia mengumumkan kematian Miss Hockwalt. Misa sedang dibaca pada saat itu di Gereja Emannel dan mereka memilih dengan anggapan, terbaik untuk dilanjutkan, dan pernikahan itu dilakukan dalam kesuraman. Pemeriksaan menunjukkan bahwa Hockwalt memiliki temperamen yang luar biasa, gugup, dan terpengaruh oleh palpitasi jantung yang simpatik. Dr. Jewett menganggap ini penyebab kematiannya. Pada hari berikutnya, wanita itu dikebumikan di Woodland. Teman-teman Miss Hockwalt tidak dapat melupakan kesan buruk dan beberapa wanita mengamati bahwa matanya memiliki warna yang sangat alami dan tidak bisa menghilangkan gagasan bahwa dia tidak mati. Mereka menyampaikan pendapat mereka kepada orang tua Hockwalt dan pikiran itu mengusik mereka sehingga mayat itu diambil dari kuburan. Dinyatakan bahwa ketika peti mati itu dibuka ditemukan bahwa rambutnya telah dia cabik-cabik dan dia telang menggigit jemarinya.

Fakta Menarik: Pada tahun 1822 Dr Adolf Gutsmuth dikubur hidup-hidup beberapa kali untuk menunjukkan peti pengaman yang telah dia rancang. Selama dia tinggal di bawah tanah selama beberapa jam dia telah makan sup, sosis kiriman melalui selang makanan peti mati buatannya.

3. Mary Norah, tahun 1871
Mary Norah Best yang berusia 17 tahun adalah putri angkat Ny. Moore Chew. Mary dinyatakan meninggal karena kolera dan dimakamkan di lemari besi Chew di pemakaman tua Prancis di Calcutta. Dokter bedah yang mengumumkan kematiannya adalah seorang pria yang akan mendapat manfaat dari kematiannya dan mencoba membunuh ibu angkatnya. Sebelum Maria “wafat” ibunya yang mengadopsinya melarikan diri ke Inggris setelah usaha kedua dalam hidupnya dan meninggalkan Mary di belakang. Mary dimasukkan ke dalam peti kayu pinus dan ditutup rapat. Sepuluh tahun kemudian, pada tahun 1881 lemari besi itu dibuka untuk menerima tubuh saudara Nyonya Moore. Saat memasuki lemari besi, asisten pengurus menemukan penutup peti Mary di lantai. Posisi kerangkanya setengah dan setengah dari peti mati. Rupanya setelah dimakamkan Mary terbangun dari pingsan dan berjuang keras sampai dia mampu memaksa tutup peti mati. Diperkirakan bahwa setelah membuka peti jenazahnya, dia pingsan karena tekanan itu dan sambil terjatuh ke depan di tepi peti mati, dia memukul kepalanya ke rak batu yang membunuhnya. Diyakini ahli bedah meracuni gadis itu dan kemudian menyatakan kematiannya.

Fakta Menarik: Beberapa percaya Thomas A Kempis, seorang biarawan Augustinian Jerman yang menulis The Imitation of Christ pada tahun 1400-an ditolak kanonisasi karena serpihan ditemukan tertanam di bawah kukunya. Otorisasi otorisasi menetapkan bahwa siapa pun yang bercita-cita menjadi orang suci tidak akan melawan kematian jika dia menemukan dirinya dikubur hidup-hidup.

2. Artikel New York Times, tahun 85
Asheville, NC, 20 Februari. – Seorang pria dari Kota Datar Creek di Kabupaten (Buncombe) ini, melengkapi informasi bahwa sekitar tanggal 20 bulan lalu seorang pria muda bernama Jenkins, yang telah sakit demam selama berminggu-minggu, diduga telah meninggal. Dia menjadi tak bisa berkata-kata, dagingnya dingin dan berkeringat, dan dia tidak bisa terangsang, dan tampaknya detak jantungnya tidak teraba. Dia dianggap mati dan dipersiapkan untuk dimakamkan, dan diperhatikan pada saat itu bahwa tidak ada kekakuan di salah satu anggota badan. Dia dimakamkan setelah kematiannya, dan ketika dimasukkan ke dalam peti mati itu dikatakan bahwa dia sama lenturnya dengan manusia hidup. Ada banyak pembicaraan di lingkungan tentang kasus ini dan pendapat itu sering diungkapkan bahwa Jenkins telah dikubur hidup-hidup.

ekspresi frustasi premature burial
ekspresi frustasi premature burial

Tidak ada yang dilakukan tentang masalah ini sampai tanggal 10, ketika peti mati itu diambil untuk dipindah ke Henderson County atas permintaan kebanyakan keluarganya. Peti mati itu terbuat dari kayu, disarankan untuk dibuka untuk melihat apakah mayat itu dalam kondisi seperti itu dapat diangkut sejauh 20 mil tanpa dimasukkan ke dalam peti logam. Peti mati itu dibuka, dan pada keheranan yang luar biasa dan horor dari sanak saudaranya, tubuhnya terbaring menghadap ke bawah, dan rambutnya telah ditarik dari kepala dalam jumlah besar, dan ada goresan kuku jari di bagian dalam tutupnya dan sisi peti mati. Fakta-fakta ini menjelaskan bahwa dia tidak benar-benar mati ketika dikubur dan bahwa kesadarannya pulih karena suasana pengap lalu dia menyadari dirinya terkubur. Mayat itu kemudian dibawa ke Henderson County untuk dikubur kembali. Kerabatnya tertekan tak terkira pada apa yang mereka sebut kecerobohan kriminal karena tidak sepenuhnya yakin Jenkins sudah mati sebelum dia dikubur.

Fakta menarik: Karena kekhawatiran penguburan prematur, sebuah Masyarakat dibentuk yang disebut Masyarakat untuk Pencegahan Orang-Orang yang Dikuburkan Hidup. Mereka mendorong proses penguburan yang lambat.

1. Nyonya Bobin, tahun 1901
Pada tahun 1901, Nyonya Bobin yang hamil tiba di atas kapal uap dari Afrika Barat dan tampaknya menderita demam kuning. Dia kemudian dipindahkan ke rumah sakit untuk mereka yang terkena penyakit menular. Di sana ia menjadi lebih buruk dan tampaknya mati dan dikuburkan. Seorang perawat kemudian mengatakan bahwa dia memperhatikan bahwa tubuhnya tidak dingin dan ada getaran otot-otot perut dan menyatakan pendapat bahwa dia mungkin telah dikubur dini. Setelah ini dilaporkan kepada ayah Madame Bobin, dia meminta kubur itu digali. Mereka merasa ngeri menemukan bahwa seorang bayi telah lahir yang segera mati bersama Nyonya Bobin di peti mati. Hasil otopsi menunjukkan bahwa Nyonya Bobin tidak terkena demam kuning dan meninggal karena sesak napas di peti mati. Sebuah gugatan terhadap pejabat kesehatan mengakibatkan kerugian 8.000 ($ 13.000) terhadap mereka.


Fakta menarik: Catatan sejarah menunjukkan bahwa selama abad ke-17 ketika wabah menyebar, korban sering terpuruk dengan tampaknya sudah mati, ada 149 kasus aktual orang-orang yang dikubur hidup-hidup.

Bonus. Margorie McCall, tahun 1705
Ini adalah bonus karena acara ini mungkin lebih banyak cerita rakyat daripada fakta. Dalam meneliti penguburan prematur, kisah ini muncul berkali-kali dengan nama dan lokasi berbeda seperti yang dijelaskan artikel Wikipedia ini. Namun Snopes.com memberikan cerita yang mirip dengan rating “Benar” ini. Tebakan saya adalah bahwa sesuatu seperti ini mungkin memang terjadi di suatu tempat di suatu saat tetapi ceritanya telah diperindah selama bertahun-tahun. Kisah Margorie McCall tampaknya menjadi yang paling populer dan berjalan seperti ini: Margorie McCall dari Irlandia Utara jatuh sakit dan dinyatakan meninggal. Setelah kebangkitannya yang berlangsung selama beberapa hari dia dikebumikan di Shankill Graveyard. Malam itu tubuhnya digali oleh perampok kuburan.

hidup sekali dikubur dua kali
hidup sekali dikubur dua kali

Setelah ini, bacalah prampok kuburan adalah pekerjaan yang menjanjikan gaji tinggi.

Para perampok berusaha dengan sia-sia untuk mengeluarkan cincin dari jarinya dan kemudian berusaha memotong jarinya untuk melepas cincin itu. Ketika mereka memotong ke jarinya, Margorie tersadar lalu para perampok melarikan diri dari pemakaman tanpa pernah menolehkan wajah ke belakang. Margorie kemudian naik dari peti mati dan berjalan pulang. Sementara itu keluarganya berkumpul di rumah ketika mereka mendengar ketukan di pintu. Suami Margorie yang masih berduka berkata, “jika ibumu masih hidup, aku akan bersumpah bahwa itu adalah ketukannya.” Dan cukup yakin ketika dia membuka pintu di sana dia mengenakan pakaian pemakamannya, sangat hidup. Suaminya langsung pingsan.

(Visited 1 times, 1 visits today)
Let's share it.
TwitterFacebookWhatsAppBufferLinkedInPin It
Let's read other pages.

Satu tanggapan untuk “Top 10 Premature Burials – Pemakaman Dini – Dikubur Hidup-hidup

  1. Ping-balik: Penjelasan Medis dan Teknologi untuk 10 Science-Fiction Movies – Cepuluh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.